Kevin Systrom, Pria Dibalik Kesuksesan Instagram

source : fortune


Berbagi foto ke media sosial saat ini sudah lumrah dilakukan oleh siapa saja. Instagram merupakan media sosial favorit yang digunakan untuk berbagi foto dan video. Bahkan kini, Instagram memiliki fitur stories hingga live streaming.

Berdasarkan data yang dilansir blog Instagram, pada Desember 2016 jumlah penggunanya telah mencapai 600 juta. Sedangkan jumlah pengguna aktif Instagram di Indonesia mencapai 22 juta pengguna dan terus meningkat.

Kevin Systrom merupakan orang di balik suksesnya aplikasi Instagram. Pria kelahiran 1983 ini, dibesarkan di Holliston, sebuah kota kecil di Massacahusetts, Amerika Serikat. Setelah lulus SMA, ia melanjutkan pendidikannya di Stanford University dengan jurusan Management Science and Engineering.

Saat kuliah di Standford, Kevin pernah bekerja paruh waktu di perusahaan startup benama Odeo. Perusahaan ini terkenal sebagai penyedia layanan microblogging Twitter.
Setelah lulus dari Standford pada 2006, Kevin bergabung dengan Google sebagai manajer pemasaran produk. Produk-produk Google yang ia tangani seperti Gmail, Google Calender, Docs, dan Spreadsheet.

Tak lama kemudian, ia meninggalkan Google dan bergabung pada perusahaan startup yang didirikan oleh mantan karyawan Google yaitu Nextop. Meski dirinya fokus pada bidang pemasaran, Kevin juga sering membantu menuangkan ide-ide untuk pemrograman.
Memiliki pengalaman di perusahaan seperti Twitter, Google dan startup. Akhirnya, Kevin bersama Mike Krieger mendirikan startup bernama Burbn Inc.  yang berfokus pada pembuatan aplikasi mobile.

Awalnya, Burbn Inc. membuat aplikasi yang memungkinkan orang-orang untuk check-in lokasi dan berinteraksi dengan sesama pengguna. Namun sayang, Facebook telah membuat aplikasi check-in seperti Foursquare. Agar tidak bentrok dengan milik Facebook, maka mereka menciptakan aplikasi Instagram.

Terciptanya Instagram karena mereka menyadari bahwa suatu hal yang besar akan terjadi. Mengingat, semua orang  membawa ponsel berkamera dan menjadikan foto sebagai alat komunikasi yang kuat.

Namun sayangnya saat itu, aplikasi dan jaringan internet masih cukup lambat. Kevin dan Mike berusaha memastikan, agar foto-foto dapat diposting lebih cepat menggunakan format kotak berukuran 1:1.

Selain itu, banyak orang mengunggah foto dengan platform media sosial  yang berbeda-beda dan kurang efisien. Maka, terciptalah  tombol agar foto dapat dibagikan ke berbagai platform secara bersamaan.

Namun,  Kevin melihat banyak orang enggan memotret karena kualitas foto kala itu belum terlalu baik. Hal ini, melatarbelakangi Instagram menciptakan beragam filter agar hasil foto lebih bagus ketika diposting.

Instagram diluncurkan pertama kali Oktober 2010 dan berhasil mengumpulkan 1 juta pengguna dalam satu bulan. Setelah satu tahun, Instagram tembus di angka 10 juta pengguna.
Cepatnya pertumbuhan jumlah pengguna Instagram, membuat Facebook tertarik untuk mengakuisisi Instagram dengan nilai 1 miliar dollar AS pada 2012. Hal ini, membuat Kevin dan Mike menjadi miliarder baru dalam waktu singkat.

Pembelian Instagram oleh facebook juga bukan tanpa alasan. Di tangan Facebook, kini Instagram juga menjadi media sosial yang efektif untuk beriklan.

Menurut laporan yang dirilis Cowen & Co, pendapatan Instagram pada 2020 diperkirakan dapat mencapai 5,8 Miliar dollar AS per tahun. Mengingat banyak pemasang iklan yang mulai bermigrasi dari televisi ke media digital.

Riza 2017/

Kevin Systrom, Pria Dibalik Kesuksesan Instagram Kevin Systrom, Pria Dibalik Kesuksesan Instagram Reviewed by segelas info on 07.24.00 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.