Solusi Bagi Masalah Kulit Orang Asia


Tiap orang memiliki permasalahan kulitnya sendiri. Permasalahan kulit orang-orang di Asia dengan iklim serupa, biasanya memiliki permasalahan kulit yang hampir sama. Lalu, apa saja masalah yang sering di alami kulit orang Asia? Bagaimana cara mengatasinya?

Kulit Asia Lebih Berminyak
Meskipun produksi minyak merupakan proses alami untuk membuat kulit terasa kenyal dan lembut. Tahukah kamu kalau kulit orang Asia lebih berminyak? Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor baik dalam dan luar.

Misalnya, kelembapan udara di iklim tropis dapat mengaktifkan kelenjar minyak berlebih sehingga kulit kita lebih banyak menghasilkan sebum.

Nah, kulit berminyak tersebut adalah sumber awal dari permasalahan kulit seperti pori-pori tersumbat dan wajah berjerawat.

Mudah Kehilangan Kelembapan
Para Dermatolog menggunakan istilah Trans epidermal Water Loss atau TEWL dalam mengukur kadar kelembapan yang keluar dari tubuh saat kondisi seseorang tidak berkeringat. Dan beberapa penelitian menunjukan kadar kulit orang Asia memiliki angka tertinggi dibanding ras lainnya.

Bila kulit kita tidak cukup lembab, maka kulit akan menjadi kering, pecah-pecah bahkan menimbulkan rasa gatal.

Memiliki Kulit Sensitif
Pernahkah kamu menggunakan skincare yang di produksi negara-negara barat, tetapi kulit kamu tidak cocok karena sensitif? 

Mulai sekarang, kamu harus berhati-hati, karena kulit orang Asia memang ebih sensitif. Ini disebabkan kulit orang Asia memiliki stratum corneum yang lebih tipis. 

Ditambah, tinggal di daerah tropis dapat membuat kulit menjadi kering dan mengalami infamasi.

Lalu, bagaimana cara mengatasi semua masalah tersebut? erlukah kita pindah dari wilayah beriklim tropis?Tentu saja tidak!

Kamu hanya membutuhkan skincare yang diformulasikan khusus untuk kulit Asia. Salah satunya skincare Aqua+ Series. Skincare ini juga bebas dari paraben, alkohol dan wewangian. Jadi cocok digunakan untuk semua jenis kulit, termasuk kulit sensitif.

Dapatkan produk Aqua+ Series dengan harga terbaik hanya di Skincareloft dan nikmati cicilan 0% melalui Tokopedia dan Shopee

source: https://www.bintang.com/food-travel/read/2844432/ini-masalah-kulit-yang-sering-dihadapi-wanita-asia-dan-solusinya https://hellosehat.com/hidup-sehat/kecantikan/6-fakta-yang-tidak-anda-ketahui-tentang-kulit-orang-asia/
https://theamaranta.com/style/las-marcas-de-la-belleza-en-el-mundo
https://www.instagram.com/aquaplusindonesia/

Perjalanan McDonald’s Jadi Restoran Cepat Saji Terbesar di Dunia


Vintage postcard promoting the McDonald's on West Erie Avenue in Lorain

McDonalds’s adalah salah satu restoran waralaba siap saji terbesar di dunia. Restoran ini didirikan oleh dua bersaudara Dick dan Mac McDonald pada 1940 di San Bernardino, California.
Keduanya memperkenalkan speedee service system pada tahun 1948, dan sistem tersebut menjadi prinsip dasar restoran siap saji modern.

Pada 1954, Ray Kroc yang merupakan penjual mesin multi mixer milkshake mendengar bahwa Richard dan Maurice (Dick dan Mac) McDonald menggunakan delapan multi mixer berteknologi tinggi di restoran mereka.

Rasa penasaran Kroc terusik, ia pergi ke San Bernardino untuk melihat restoran McDonald’s. Kemudian ia membeli lisensi waralaba McDonald’s dari Dick dan Mac pada 15 April 1955 di Plaines, Illinois. Tanggal tersebut, juga digunakannya sebagai hari kelahiran restoran McDonald’s.
Kroc bersifat agresif, bertentangan dengan keinginan McDonald bersaudara. Ini mengakibatkan keduanya berselisih dalam mengontrol bisnis ini. Namun, McDonald bersaudara memilih untuk meninggalkan restoran yang mereka dirikan tersebut.

Pada 1960, Kroc memiliki hak ekslusif atas merek McDonald’s. Ia mengembangkan bisnis secara agresif dan melakukan ekspansi ke seluruh dunia. Maskot awal McDonald’s yang bernama Speede, seorang pria dengan kepala hamburger menggunakan topi koki, digantikan dengan Ronald McDonald pada 1963.

Di tangan Kroc, McDonald’s berhasil menjual 100 juta hamburger pertamanya pada 1964. Kesuksesan ini berawal dari idenya membangun jaringan restoran yang identik dengan kualitas tinggi, konsisten dan memiliki keseragaman pada metode produksi.

Ekspansi agresif ke seluruh dunia menjadikan McDonald’s sebagai simbol globalisasi dan penyebar gaya hidup orang Amerika. Sahamnya mulai dijual kepada publik tahun 1965.
Kroc tutup usia pada 1984 dan hingga akhir hayatnya ia tetap bekerja untuk McDonald’s. Bahkan saat duduk di kursi roda, Kroc masih tetap bekerja.

Saat ini, McDonald’s memiliki lebih dari 33.000 gerai di  seluruh dunia. Dengan rata-rata 50.000.000 jumlah pengunjung, 420.000 karyawan dan memiliki pendapatan sebesar 25,413 juta dollar AS pada 2016.

source: huddlehub.co.uk

Hermes, Pelana Kuda yang Menjadi Tas Mewah

Pelana kuda di Hermes Museum, Pacific Place Jakarta, Riza Firli /2018

Bagi pencinta fashion, terutama para wanita, pasti sudah tak asing dengan brand premium Hermes. Brand asal Paris yang sudah ada sejak 1837 itu, menghadirkan produk tas dan aksesoris mewah berkualits tinggi.

Produk Hermes prestige karena tas Hermes edisi tertentu bisa dijadikan investasi. Berdasarkan penelitian dari penjual barang bekas online, Bag Hunter, nilai Hermes  seri Birkin harganya meningkat lebih dari 500 persen dalam 35 tahun terakhir. Sehingga tas Hermes dianggap memiliki nilai investasi lebih bagus ketimbang pasar saham.

source: Baghunter

Merek Hermes pertama kali muncul dari keluarga Hermes yang menetap di Prancis. Pada 1837, Thierry Hermes memperkenalkan merek Hermes pada publik di The Grand Boulevard of Paris.
Awalnya Hermes tidak memproduksi tas atau aksesoris fesyen. Saat itu mereka hanya memproduksi sepatu, tali kekang dan pelana kuda untuk para bangsawan Eropa.
Dari situ, Hermes muncul dengan logo kuda yang menarik kereta dan sangat khas dengan gaya bangsawan.

Pada 1855 produk buatan Hermes mendapatkan pujian dari pemerintah karena memenangkan expostition universelle di Paris. Kemudian, Hermes memenangkan kembali medali emas di tahun 1867 pada kontes yang sama.

Thierry Hermes lahir pada 1801 dan tutup usia di tahun 1878. Kemudian, bengkel Hermes diwariskan kepada anaknya, Charles-Emile. Hermes  berpindah lokasi ke Rue Faubourg Saint Honore pada 1880.

source: baghunter 

Di tangan Charles, Hermes mengalami perkembangan dengan dibuatnya tas Courroies a hut pada 1900. Tas tersebut dirancang khusus bagi pengendara yang membawa pelana.
Setelah Charles-Emile pensiun, anak-anaknya Adolphe dan Emile Maurice mengambil alih perusahaan dan mengubah nama perusahaan menjadi Hermes Freres.

Hermes mendapatkan hak ekslusif untuk produk kulit dan pakaian pertama di Perancis yang menggunakan ritsleting. Mereka juga banyak mempekerjakan pengrajin hingga 80 pengrajin.
Hermes memasuki pasar Amerika pada 1930 dan  menawarkan produknya pada sebuah department store Marcus Neiman, New York. Pada 1935, Hermes juga mulai dikenal secara luas setelah membuat tas tangan.

Pada 1950 Hermes makin digandrungi oleh kaum sosialia di Eropa dan menjadi brand mewah yang sangat terkenal di dunia hingga sekarang.

Di Indonesia, Hermes memiliki dua butik yakni di Pacific Place Jakarta dan Galleria Grand Hyatt, Plaza Indonesia.

source: baghunter

Dalam menjaga brand Hermes sejak 1837 hingga sekarang, Hermes tetap memegang filosofi pembuatan tasnya tanpa menggunakan mesin. Semua tas dibuat oleh tangan pengrajin, dimana dibutuhkan kulit buaya asli berkualitas tinggi.

Untuk produksi tas Birkin misalnya, seniman tas profesional mengerjakannya dalam waktu 48 jam di rumah produksi Hermes. Setiap satu tas, dikerjakan oleh satu seniman dan masing-masing bagian tas akan dikerjakan oleh orang yang berbeda-beda.


source: businesstimes.com.sg


Meski waktu 48 jam seperti dua hari, namun untuk membuat satu tas memakan waktu selama satu minggu. Dilansir dari Telegraph, para seniman membuatnya menggunakan peralatan pribadi dan tidak ada yang menggunakan alat-alat dari kantor.

foto: Riza Firli / 2018


Oprah Winfrey Menuai Kesuksesan dari Pahitnya Masa Lalu

source: thinking-minds.net 

Ingatkah Anda dengan The Oprah Winfrey Show? Sebuah acara bincang-bincang (talkshow) yang dibawakan oleh Oprah Winfrey. Acara ini termasuk acara yang memiliki rating paling tinggi dalam sejarah televisi Amerika, dan telah tayang selama 25 tahun. Episodenya resmi berakhir pada 25 Mei 2011 dan ditonton sebanyak 16,4 juta pemirsa.
Oprah tidak hanya dikenal sebagai pembawa acara, ia juga dikenal sebagai aktris, produser, pebisnis dan seorang yang dermawan. Nama Oprah pun, masuk dalam daftar miliarder dunia dengan nilai kekayaan 3,9 miliar dollar AS pada 2015.
Oprah lahir di Mississipi, Amerika 29 Januari 1954, dari pasangan Afro-Amerika. Ayahnya merupakan seorang serdadu yang menjadi tukang cukur. Sedangkan, Ibunya bekerja sebagai pembantu rumah tangga.
Sejak orang tuanya bercerai, Oprah dibesarkan oleh sang nenek di lingkungan peternakan. Meski hidup serba kekurangan, nenek Oprah mengajarinya membaca sejak kecil. Saat masih berusia 3 tahun, Oprah mulai tampil di muka umum dengan membaca pusi dan ayat Alkitab di gereja setempat.
Menginjak usia 6 tahun, Oprah kembali dirawat sang Ibu yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Milwaukee. Di sana, kehidupan Oprah masih serba kekurangan. Dirinya tinggal dalam satu kamar bersama ibu dan dua saudara tirinya.
Ibu Oprah yang setiap hari bekerja sering meninggalkan Oprah dari pagi hingga malam. Bahkan, sang Ibu tidak memiliki waktu untuk keluarga. Demi menarik perhatian Ibunya, Oprah sering kabur dari rumah.
Suatu hari di umur 9 tahun, Oprah mengalami pelecehan seksual yang dilakukan saudara laki-laki dan teman ibunya. Kejadian tersebut, bahkan tejadi berulang kali dan Oprah hanya bisa merahasiakannya.
Beranjak remaja, perilaku Oprah semakin tidak terkendali karena tidak ada seorang pun yang membimbingnya. Ia juga sempat hamil dan mengalami depresi di usia 14 tahun. Sayangnya bayi yang dikandungnya meninggal dunia karena lahir secara prematur. Setelah itu, Oprah tingga di Nashville bersama ayah dan ibu tirinya.
Di sana, ayahnya sangat disiplin untuk urusan sekolah maupun pekerjaan rumah. Bahkan, Ayah Oprah mewajibkannya untuk membuat laporan buku yang telah dibaca setiap minggu. Tidak lupa, sang Ayah menanyakannya kosa kata baru.
Meski sempat membenci peraturan tersebut. Tetapi, itulah bentuk perhatian dan cinta yang membuat Oprah bangkit dari kepahitan masa lalunya. Bukan saja nilai-nilainya yang tinggi saat SMA, Oprah pun terpilih mewakili sekolahnya pada suatu konferensi pemuda di Gedung Putih.
Ia juga memenangkan beasiswa sebesar 1000 dollar AS atas pidatonya yang berjudul “Orang Negro, Konstitusi, dan Amerika Serikat”
Pada usia 17 tahun, Oprah mendapatkan pekerjaan pertamanya menjadi penyiar radio lokal. Ia mendapatkan honor sebesar 100 dollar AS selama satu minggu. Angka tersebut, cukup besar bagi siswa sekolah di era 1970-an.
Meskipun memperoleh beasiswa saat masuk perguruan tinggi, Oprah tetap mempertahankan pekerjannya sebagai penyiar. Setelah dua tahun mengudara, kemampuannya dilirik oleh sebuah stasiun televisi yang menjadikannya sebagai reporter dan penyiar berita.


People Are Talking adalah debut talkshow pertama Oprah di televisi. Keputusannya pindah ke Chicago, mengantarkannya kepada sebuah kesuksesan. Berkat pengalaman hidupnya yang inspiratif, Oprah cepat dikenal di seluruh Amerika.
Puncak karirnya, ketika ia dibuatkan sebuah acara khusus bernama The Oprah Winfrey Show. Acara ini, mendapatkan rating berskala nasional di Amerika dan ditonton oleh jutaan pemirsa di 126 negara.
Oprah juga memiliki kemampuan untuk berakting. Pada 1998, ia memproduksi dan membintangi film Beloved, diadaptasi dari buku yang ditulis oleh Toni Morrison yang merupakan pemenang hadiah nobel Amerika.
Pada tahun 2000, Oprah membuat majalah bernama O dan The Oprah Magazine. Sebuah majalah yang membahas dunia wanita dan inspirasi. Majalah tersebut juga sukses dalam sejarah penerbitan dengan sirkulasi 2,3 juta pembaca tiap bulan dan popularitasnya hingga benua Afrika.
Sekalipun telah menuai kesuksesan, Oprah tidak melupakan komitmennya terhadap kemanusiaan dan mendukung kesetaraan. Berkat masa lalunya yang suram, Oprah tergerak untuk membantu sesama. Bersama yayasannya, Oprah membantu rumah sakit, lembaga riset, pendidikan, hingga kaum minoritas.
Business Week mencatat Oprah sebagai dermawan kulit hitam terbaik dalam sejarah Amerika. Oprah bersama yayasannya berhasil mengumpulkan lebih dari 51 juta dollar AS untuk program amal.
Melihat kisah hidup Oprah Winfrey menjadi sukses karena kerja kerasnya, nilai apa yang dapat Anda ambil?
source: themodist.com


Bhinneka.com, Pelopor E-Commerce yang Bangkit dari Krisis Ekonomi


source: satujam.com

Sebelum situs e-commerce bermunculan di Indonesia seperti sekarang, Bhinneka.com merupakan pelopor situs e-commerce di Indonesia sebelum Abad 21 (1996-1999). Awalnya, PT. Bhinneka Mentari Dimensi didirikan pada 1993, sebagai toko biasa yang berjualan secara offline.

Fokus utama perusahaan ini adalah sebagai distributor produk IT seperti PC build up dan PC compatible, perangkat lunak jasa jaringan (LAN/WAN), video editing hingga pusat servis. Pada saat krisis 1998, Bhinneka nyaris lumpuh hingga kemudian Nicholas Tio dan Hendrik Tio melihat perkembangan internet yang luar biasa di Amerika.

Mereka membuat website Bhinneka.com sebagai profil perusahaan, yang kemudian digunakan sebagai model bisnis toko online. Dampak krisis ekonomi 1998 bagi Bhinneka cukup terasa, dari 129 karyawan yang dimiliki Bhinneka hanya tersisa 24 karyawan.

Pada 1 Juni 1999, Bhinneka menggalang semangat untuk bangkit dari keterpurukan. Bermodal 24 karyawan yang tersisa, Bhinneka membuat model bisnis dari agensi distribusi menjadi ritel produk komputer yang di jual melalui internet, meski para karyawan Bhinneka saat itu tidak mengerti internet.

Pada tahun-tahun pertama, berbagai keraguan terhadap masa depan terus menghantui. Bagaimana tidak? Koneksi internet masih mengandalkan dial-up yang sangat lambat dan website Bhinneka masih berbasis HTML sederhana.

Namun karena sudah terlanjur, Bhinneka terus maju dan melakukan berbagai cara untuk tetap survive. Setelah satu tahun, banyak bermuculan perusahaan e-commerce dengan investasi besar baik lokal maupun luar negeri.

Bubble economic of e-commerce membuat banyak raksasa bisnis saat itu berjatuhan dalam waktu singkat. Melihat situasi tersebut, Bhinneka sadar bisnis murni online belum mampu bertahan karena masyarakat belum percaya untuk berbelanja online.

Ditambah, sistem pembayaran daring belum canggih seperti sekarang. Infrastruktur pendukung e-commerce seperti jasa pengiriman, infrastruktur internet, perangkat komputer dan lainnya pun terbilang cukup mahal.

Dalam meningkatkan transaksi pembelanjaan, Bhinneka membuka toko berkonsep agar citra mereka tetap terjaga. Mereka melakukan pelayanan sepenuh hati , bekerja dengan senang  dan menggunakan selera humor pada waktu kerja, terutama saat masa sulit. Hal-hal tersebut kemudian menjadi nilai budaya perusahaan.

Sebagai e-commerce pertama di Indonesia, Bhinneka memberikan kemudahan dan kenyamanan berbelanja. Misalnya menyediakan fasilitas COD (cash on delivery) tanpa perlu khawatir barang tidak sesuai keinginan, karena Bhinneka memiliki beberapa store di kota besar seperti Jakarta dan Surabaya.

Bhinneka memiliki bisnis model B2B (business to business) maupun B2C (business to customer), walaupun banyak transaksi yang terjadi merupakan B2C.

Kemudahan metode pembayaran juga menjadi perhatian Bhinneka. Jika awalnya hanya menggunakan layanan transfer dan COD, kini Bhinneka memiliki banyak metode seperti pembayaran internet banking, kartu kredit, cicilan 0%, dan uang elektronik dihadirkan demi kenyamanan konsumen.

Perusahaan yang didirikan oleh 5 orang dengan modal Rp 100 juta ini tumbuh menjadi situs e-dagang dengan nilai transaksi  Rp 806 miliar pada 2015. Seiring akan dilakukannya IPO (Initial Public Offering) pada 2018, Bhinneka akan menggandeng para investor besar. 

Sebelumnya Bhinneka telah mendapat suntikan dana senilai Rp 300 miliar dari Ideosource, perusahaan pemodal ventura asal Jakarta.



Ruth Handler dan Bisnis Boneka Barbie

source: investors.com

Barbie merupakan boneka yang diproduksi perusahaan mainan Amerika, Mattel Inc. Perusahaan ini didirikan pada1945 oleh Harold Matson dan Elliot Handler. Istri dari Elliot Handler, Ruth Handler terinspirasi membuat Barbie dari boneka kertas yang dimainkan anaknya pada awal 1950-an.
Ruth melihat anak perempuannya, Barbara,bermain boneka kertas bersama teman-temannya. Gadis-gadis kecil tersebut mendandani boneka kertas dengan baju-baju dan mengarang percakapan layaknya orang dewasa.
Ruth melihat boneka kertas yang terbuat dari karton dan hanya satu dimensi, kurang menarik untuk perkembangan imajinasi anak-anak. Dari situ, Ruth berpikir pangsa boneka perempuan dewasa memiliki prospek yang bagus.
Pada era tersebut boneka fesyen memang sudah ada, namun ukurannya kurang pas bahkan terlihat lebih kekanak-kanakan atau memiliki wajah terlalu seram. Boneka Barbie juga terinspirasi dari boneka Jerman bernama Bild Lilli.
Barbie awalnya dibuat di Jepang. Saat itu, upah produksi pengrajin Jepang lebih murah dengan hasil yang sangat teliti.
Dalam pengerjaannya, meskipun berpindah-pindah tangan empat hingga lima kali,boneka dan baju yang dibuat pengrajin Jepang tidak pernah kotor.
Bagi Mattel Ink, pengrajin Jepang yang murah dan berkualitas saat itu dapat mengimbangi tarif impor Mattel sebesar 35 persen.
Pada 1959 di sebuah acara American International Fair,  Barbie diperkenalkan untuk pertama kalinya.  Membutuhkan waktu tiga tahun bagi Ruth untuk menyiapkan boneka Barbie agar dapat dijual. Ruth juga  terjun langsung dalam aktivitas pemasaran.


Satu tahun pertama, boneka dan aksesoris Barbie yang dibuat 1/6 dari ukuran sesungguhnya. Terjual sebanyak 350.000 unit.  Ruth menekankan, detail adalah kunci yang membuat boneka ini unik dan laku dijual.
Namun, tubuh barbie yang sangat kurus dianggap tidak realistis. Tubuhnya berukuran 36-18-38, menuai banyak kritik karena memberikan gambaran tidak sehat pada perempuan muda.
Di luar kontroversi tersebut, brand yang merupakan singkatan dari nama pendirinya Matt dan Elliot, menjadi perusahaan mainan terbesar di dunia. Dilansir dari Forbes, (Mei 2016) nilai bisnis Mattel Inc. mencapai 10,9 milyar dollar AS dengan jumlah 31.000 karyawan.
Sedangkan Mattel Indonesia adalah anak usaha Mattel Inc. yang sudah beroperasi lebih dari 20 tahun. Mattel Indonesia memiliki pabrik di Kawasan Industri Jababeka, Cikarang, Jawa Barat.
Dilansir dari laman Kemenprin.go.id, Mattel Indonesia memiliki angka produksi mencapai 60 juta unit pertahun dan mengekspor lebih dari 3 juta unit boneka setiap bulan dengan jumlah 10.000 karyawan.
Pasar terbesar Mattel Indonesia adalah AS dan Kanada (40 persen), Eropa (35 persen), Amerika Latin (20 persen) dan Asia Pasifik (5 persen). Pabrik Mattel di Cikarang memproduksi 50 persen Barbie yang beredar di seluruh dunia dan memproduksi 2 juta pakaian boneka per minggu.
Dalam lima tahun terakhir, Mattel Indonesia telah mengekspor boneka dengan nilai antara 150 juta- 200 juta dollar AS per tahun. Angka ini tiga kali lipat dibanding pencapaian Mattel pada 1995.
 Dalam bisnisnya, Babrie tidak hanya fokus pada produksi boneka dan aksesoris saja. Tetapi juga memproduksi buku, pakaiaan, kosmetik hingga video game. Barbie juga muncul pada serial animasi dan sebagai karakter pendukung pada film Disney Pixar Toys Story 2 dan 3.


Perjuangan Hidup Bong Chandra Menjadi Motivator dan Pebisnis Properti

source: Elshinta

Bong Chandra pria kelahiran Jakarta, 25 Oktober 1987 ini dikenal sebagai pebisnis, pembicara, dan motivator sukses di Indonesia. Putra kedua dari pasangan Aditya dan Bong Sugo ini pernah menyandang gelar motivator termuda se-Asia 2010 di usia 23 tahun.
Dalam usia yang masih muda, Bong juga memimpin beberapa perusahaan seperti PT. Perintis Triniti Property (Triniti Property Group), PT. Bong Chandra Success System, PT. Free Car Wash Indonesia, dan PT ABC Kuliner Indonesia dengan total lebih dari 250 karyawan.
Kesuksesan Bong, merupakan buah kerja kerasnya sejak ia duduk di bangku SMP. Kala itu usaha Ayahnya terkena dampak krisis moneter 1998. Pabrik kue keluarganya terancam bangkrut dan rumah mereka nyaris terjual.
Untuk membantu perekonomian keluarga, Bong kecil menjual sisa-sisa kue yang dibuat parbrik ayahnya ke sekolah. Selain berjualan kue, Bong juga pernah berjualan parfum, baju, bisnis multilevel marketing (MLM), menjadi guru les privat dan lain-lain.
Hobinya membaca buku-buku biografi dan motivator sukses dunia membuat keinginannya untuk sukses bertambah besar. Bong sering memberikan motivasi kepada sesama teman yang mengalami patah semangat.
Menyadari bakatnya dalam memberikan motivasi kepada orang lain, akhirnya Bong mendirikan perusahan event organizer (EO) untuk pelatihan dan motivasi bersama lima temannya. Awalnya ia memberikan seminar secara gratis ke perusahaan-perusahaan yang membutuhkan motivasi untuk sales dan marketing.
Selama bertahun-tahun ia tidak mengambil keuntungan dan hanya memungut biaya operasional dari acara-acara yang diadakan. Bong menganggap bisnis ini menjadi investasinya untuk membangun networking di kemudian hari
Suatu hari di tahun 2009 ketika mengisi seminar di Surabaya, Bong betemu dengan Matius Jusuf, CEO Podomoro Land. Dengan bermodal negoisasi akhirnya mereka membeli sebuah lahan seharga 30 miliar rupiah dengan cara mencicil.

Ubud Village perumahan yang berlokasi di Ciledug, Tangerang merupakan proyek properti pertama Bong dengan modal seadanya. Saat memasarkan Ubud Village yang belum dibangun, Bong memberikan kelas seminar kepada 100 orang. Dari 100 orang, 8 diantaranya meninjau lokasi dan 4 diantaranya menjadi pembeli pertama.
Saat peninjauan lokasi, Ubud Village masih berupa kebun dan belum ada rumah contoh. Namun dengan kemampuannya, Bong berhasil meyakinkan calon pembeli untuk berinvestasi pada proyeknya yang belum terlihat. Setelah pembeli pertama, Bong mulai membangun dan setahun kemudian berhasil menjual 300 rumah dan 65 ruko.


Bisnis yang dijalani Bong tidak selamanya berjalan mulus.  Pada 2010 hingga beberapa tahun setelahnya Bong sempat mengalami sepi proyek. Sampai akhirnya proyek apartemen Brooklyn yang dibangun di Jalan Boulevard, Alam Sutera menjadi lonjakan kesukesannya kembali.
Apartemen tersebut laris terjual 900 unit hanya dalam waktu 45 hari (Januari – Maret 2014) dengan total penjualan 1,2 triliun.
Dalam memasarkan produk, Bong memanfaatkan ribuan networking yang sudah dimilikinya saat menjadi trainer dan motivator.
Bong juga banyak merekrut para sales agent properti. Namun karena perusahaan developernya tergolong baru, tidak banyak agen properti berpengalaman yang mau bergabung. Bong lebih banyak mendapatkan agen yang belum berpengalaman dalam menjual produk properti. Ternyata hal tersebut membawa keuntungan tersendiri. Para sales yang belum berpengalaman di properti lebih mudah dibentuk dan diarahkan. Mereka juga tidak membeda-bedakan calon klien dari penampilan dan melayaninya dengan sebaik mungkin.
Pernah suatu ketika, ada calon pembeli dengan penampilan kurang meyakinkan datang melihat-lihat. Pakaian yang dikenakan pria paruh baya tersebut sangat sederhana dan memiliki bekas luka di kaki karena terjatuh dari motor. Merasa mendapatkan pelayanan sangat baik dan penawaran menarik, akhirnya pria tersebut langsung mengambil apartemen sebanyak empat unit.
Berdasarkan pengalaman Bong mempromosikan apartemen Brooklyn melalui radio, aspek kejujuran adalah hal penting yang harus dijunjung.  Bong mengakui kalau perusahaannya adalah developer baru yang sedang berkembang. Meski demikian, lokasi yang dimilikinya sangat strategis dan Ia bisa memberikan harga lebih murah dibanding developer lain di lokasi yang sama.
Harga lebih murah dan tempat strategis memang menjadi pertimbangan penting bagi calon pembeli properti. Selain itu, Bong menyadari kekurangannya sebagai pengembang baru. Ia pun berinovasi dengan menyediakan beragam fasilitas.
Misalnya, jika para developer hanya menyediakan lahan parkir kendaraan 50 persen dari total unit. Apartemen Brooklyn menyediakan fasilitas parkir hingga 900 unit. Meski pembuatannya bukan hal yang mudah, tetapi nantinya setiap penghuni akan merasa nyaman karena memiliki tempat parkir untuk kendaraannya.



Designer Fashion Indonesia yang Mendunia


Berbicara tentang fashion, pastinya tak lepas dari tangan dingin para desainer yang membuatnya. Karya para desainer Indonesia saat ini sudah mampu bersaing dan diperhitungkan di kancah International.
Mereka tidak hanya mengharumkan nama Indonesia, tetapi banyak orang ternama dunia  dengan bangga menggunakan hasil rancangan desainer Indonesia. Siapa saja mereka? Berikut 5 desainer yang karyanya berhasil mendunia :
1. Tex Saverio
source: Indonesia Proud
Meskipun namanya tidak seperti orang Indonesia, Tex Saverio adalah desainer asli Indonesia. Kecintaannya dengan fashion sudah terlihat sejak duduk di bangku SMP. Bahkan saking cintanya dengan fashion Tex lebih memilih berhenti dari SMAK I BPK Penabur dan melanjutkan ke Bunka School of Fashion Jakarta, yang didirikan oleh Siah Tjen Lan, Anggota Organization Fashion Teacher of Japan.
Desain-desain yang dibuatnya tidak mengikuti perkembangan mode, bahkan melawan arus. Tex mengedepankan tampilan dramatis, teatrikal, dan Fantasi. Melalui panggung Jakarta Fashion Week karya Tex mulai diperhatikan media asing dan ia adalah desainer dengan label Indonesia pertama yang tampil di Paris Fashion Week.
Selain penyanyi Lady Gaga, karya Tex juga digunakan oleh Jennifer Laurance pada film The Hunger Games: Catching Fir, Kim Kadarshian dan penyanyi asal Jepang Ayumi Hamasaki dalam video klipnya yang berjudul Angel.
2.   Dian Pelangi
source: Muslimah
Desainer multitalenta yang satu ini, membawa angin segar bagi busana muslim Indonesia maupun mancanegara. Dian Pelangi yang lahir di Palembang tahun 1991. Namanya tercantum dalam daftar 500 orang paling berpengaruh dalam dunia mode versi majalah dan situs Business of Fashion.
Saat Lulus SMA, kedua orang tua Dian menyuruhnya untuk mengelola butik busana muslim dengan label Dian Pelangi di di Pekalongan dan Jakarta. Ingin semakin serius menekuni bidang fashion, akhirnya Dian melanjutkan studi di ESMOD dan namanya semakin melambung sejak mengikuti fashion show di Melbourne dan Jakarta Fashion Week pada 2009 silam.
Kini selain sebagai desainer, Dian juga menjadi seorang entrepreneur yang telah memiliki 14 cabang butik yang tersebar di berbagai kota di Indonesia hingga Kuala Lumpur, Malaysia.
3.  Nancy Go
source: gosipnya
Bila anda seorang wanita dan pencinta tas, tentu tahu sosok desainer yang satu ini. Nancy Go adalah desainer Indonesia yang sukses mempopulerkan brand tas buatannya “Bagteria” di kancah mode dunia.
Tas Bagteria buatan Nancy telah melanglang buana ke berbagai departement storeterkemuka seperti Neiman Marcus New York, Melium Grup Malaysia, Fortnum & Mason London, Isetan Jepang dan beberapa negara lain. Bagteria juga digunakan oleh orang-orang terkenal seperti Emma Thomson, Zara Phillips cucu dari Ratu Elizabeth, bahkan Paris Hilton rela membeli tas Bagteria yang didisplay di New York Fashion Week.
4. Fahrani Empel
source: serumpi
Fahrani Empel dikenal sebagai model Indonesia yang sudah Go International. Wanita kelahiran 27 September 1984 ini juga pernah mendapat predikat sebagai pemeran wanita utama terbaik FFI (2008) melalui fim Radit dan Jani.

Kini Fahrani sibuk menggeluti dunia bisnis, Ia memproduksi kacamata yang bernama “Cast Eyewear”. Produknya pun berhasil menembus pasar Amerika dan Eropa.  Beberapa selebriti dunia juga telah memakainya seperti Lady Gaga, Rihana, dan Gisele bundchen. Produknya banyak diulas di berbagai majalah mode international.

Strategi Häagen-Dazs Menjadi Es krim Premium


source: singpromos

Berbicara tentang es krim, makanan yang satu ini cukup  favorit bagi anak-anak hingga orang dewasa. Bagi kaum urban, es krim pun sudah menjadi bagian dari gaya hidup. Banyak kafe atau gerai yang menyajikan es krim sebagai menu utama, Häagen-Dazs adalah salah satunya.

Häagen-Dazs merupakan merek es krim Amerika yang dibuat oleh Reuben Mattus dan Rose Mattus pada 1961. Sepintas nama Häagen-Dazs mirip dengan bahasa Jerman atau Perancis. Namun sebenarnya, Häagen-Dazs tidak berasal dari bahasa apapun melainkan kombinasi huruf yang disukai oleh Mattus dan ayahnya.

Awalnya Häagen-Dazs hanya memiliki tiga macam rasa, yaitu cokelat, vanilla dan kopi. Kemudian Mattus  membuka ritel pertamanya di Broklyn, New York pada 1976.

Malltus menjual merek Häagen-Dazs kepada Pillsburry Company tahun 1983. Setelah itu Häagen-Dazs menjadi bisnis waralaba yang tersebar di lebih 50 negara seperti sekarang.

Häagen-Dazs masuk ke Indonesia pada 1995, dibawa oleh PT Rahayu Arumdhani International (RAI), anak usaha dari PT Mugi Rekso Abadi (MRA) Group. Kafe pertamanya berlokasi di Plaza Indonesia dan kini  sudah tersedia lebih dari 30 cabang yang tersebar di berbagai kota.

RAI tidak saja mengelola Häagen-Dazs kafe, tetapi  juga mendistribusikan Häagen-Dazs dalam cup maupun stickbar.

Untuk menjaga mutunya, Häagen-Dazs  hanya dibuat dari bahan-bahan yang 100 persen alami tanpa perasa, pewarna buatan, dan tanpa stabilizer. Es krim super premium ini memiliki kandungan udara berkisar 10-40 persen sehingga teksturnya benar-benar padat dan halus.

Dalam produksinya, Häagen-Dazs hanya membuat es krim berdasarkan pesanan. Es krim dibuat langsung dari 3 pabrik Häagen-Dazs yang berada di Amerika, Jepang dan Perancis. Untuk Indonesia, Häagen-Dazs dikirim 2-3 minggu dari pabriknya yang berada di Perancis.

Selama perjalanan, suhu es krim tetap terjaga pada minus 21 derajat Celcius. Setelah sampai di gudang hingga di sajikan di kafe, suhu selalu dicek. Proses terberat adalah ketika es krim berada di kafe karena kondisinya dalam keadaan terbuka.

Dalam melakukan aktivitas promosi, strategi yang digunakan tak jauh berbeda yakni memanfaatkan aktivitas ATL (above the line) dan BTL (below the line). Akan tetapi, promosi difokuskan pada media khusus wanita karier dan gaya hidup.

Pemanfaatan media sosial juga tidak ketinggalan untuk meningkatkan loyalitas pelanggan seperti twitter, facebook dan instagram. Mengingat kaum hawa gemar bersosialisasi dengan teman-temannya.
source: delish


Apple Setelah Dipimpin Tim Cook

source: recode


Ketika mendengar  perusahaan Apple Inc. Sahabat Prioritas pasti terngiang dengan mendiang Steve Jobs. Pendiri perusahaan teknologi tersebut tidak hanya mewakili sebuah brand,tetapi juga mewakili generasi para penggunanya.Iphone menjadi salah satu peninggalan Jobs yang paling dikenang.

Jobs menghembuskan nafas terakhirnya pada 5 Oktober 2011 karena kanker pankreas. Setelah itu Apple dipimpin oleh Tim Cook, seorang pria berkebangsaan Amerika yang sudah bekerja untuk Apple sejak 1988.

Sebelum menggantikan Jobs sebagai CEO, Cook bekerja sebagai chief operating office (COO) . Ia bertanggung jawab mengelola penjualan dan pengoperasian Apple di seluruh dunia. Selain itu, Cook juga memimpin divisi Machintosh untuk mengembangkan strategi dengan pemasok.

Lima tahun setelah kepergian Jobs, di bawah kepemimpinan Cook, Apple mampu menghasilkan keuntungan milliaran dollar. Padahal, satu tahun awal kepemimpinannya, saham Apple sempat merosot 50 persen pada 2013.

Dalam 10 tahun terakhir, produk iPhone menjadi produk terpenting dari Apple. Meskipun awalnya Apple lebih fokus pada komputer desktop dan laptop.
Pada siaran persnya Minggu (8/1/2017) Cook mengungkapkan iPhone sudah menjadi gaya hidup orang di seluruh dunia. Dengan total penjualan lebih dari 1 miliar unit.

Kenaikan dan Penurunan
Apple pernah mencatat sejarah sebagai perusahaan pertama yang menyentuh kapitalisasi pasar 700 miliar dollar AS. Setelah sahamnya berada di level 122,02 dollar AS pada Februari 2015.
Setelah itu Apple juga mengalami penurunan, terutama pada penjualan iPhone sebesar 16 persen pada kuartal pertama 2016. Akibatnya profit Apple turun sebesar 22,5 persen.

Meski demikian, Apple tercatat ke dalam 10 perusahaan paling bernilai di dunia. Dengan kapitalisasi pasar  mencapai 586 miliar dollar AS seperti yang dilaporkan Telegraph Juni 2016.

 Kepemimpinan Tim Cook
Tim Cook berbeda dengan Steve Jobs, dalam biografinya Jobs merupakan seorang yang pendiam dan hanya sering berbagi dengan orang terdekatnya saja. Sedangkan di bawah kepemimpinan Cook, karyawan tidak ada yang merasa takut dan mereka menaruh respek besar terhadapnya.

Seperti dilansir dari Inc, Cook lebih menginginkan ide beragam dan gaya yang berbeda. Setiap orang harus menjadi dirinya sendiri. Cook melihat transparansi sebagai kunci dalam menjalankan bisnis. Ia membuka pintu Apple lebar-lebar agar orang tahu standar yang diterapkan.

Saat Jobs memimpin perusahaan, ia tidak pernah bertemu secara langsung dengan para pemegang saham. Sedangkan pada era Cook, investor secara langsung dapat mengetahui perkembangan investasi mereka.

Jobs kurang agresif menjual produknya di negara-negara berkembang seperti Tiongkok dan India. Padahal kedua negara tersebut memiliki potensi pasar telekomunikasi yang berkembang pesat. Melihat hal ini Apple akhirnya masuk ke pasar Tiongkok dan India dengan menggandeng operator di negara tersebut.

Kini penjualan iPhone memang tengah mengalami penurunan dan membuat  pendapatan Apple menurun untuk pertama kalinya sejak 2001. Akibatnya gaji Cook tahun lalu harus di pangkas 15 persen menjadi 8,7 juta dollar AS.

Mengawali 2017, Apple akan mengurangi produksi iPhone. Di tengah badai yang sedang menimpa, Apple dikabarkan mencoba bangkit dengan memperkenalkan ponsel terbaru mereka pada ulang tahun iPhone ke-10.

Rumornya kemungkinan besar ponsel tersbut akan dinamai iPhone 8. Pada peluncurannya September nanti, ponsel tersebut akan menjadi ponsel tercanggih di dunia dengan layar OLED melengkung di kedua sisi.

Merry Riana Wanita Sejuta Dollar



Merry Riana adalah orang Indonesia yang dikenal sebagai pengusaha, motivator dan penulis buku best seller “Mimpi Sejuta Dollar”. Buku tersebut berisi kisah hidupnya selama tinggal di Singapura dan sudah terjual lebih dari 100 ribu eksemplar.

Pada era reformasi 1998, Merry Riana yang merupakan keluarga keturunan Tionghoa dikirim orang tuanya untuk pindah dan melanjutkan studi di Singapura demi keamanan. Kerusuhan ‘98  juga berdampak pada kondisi keuangan keluarga Merry.

Dengan mencintai apa yang ia kerjakan dan sungguh-sungguh menekuninya, akhirnya usaha Merry berbuah manis. Ia berhasil menjadi seorang miliarder dan mendapatkan 1 juta dollar pertamanya di usia 26 tahun.

Selama 16 tahun tinggal dan berbisnis di Singapura, akhirnya Merry memutuskan kembali ke Indonesia. Ia ingin membagikan ilmunya dengan menjadi motivator dan bermimpi memberikan dampak positif kepada 1 juta orang di Asia terutama Indonesia.

Pada masa itu,  orang tua Merry, Ibu Lynda Sanian mencairkan dana asuransi pendidikan sebelum waktunya. Merry pun berangkat ke Singapura dengan persiapan seadanya. Kurangnya persiapan juga sempat  membuat Merry gagal dalam ujian Bahasa Inggris di Nanyang Technological University (NTU).

Biaya kuliah dan hidup yang cukup mahal di Singapura membuat Merry akhirnya melakukan pinjaman kepada pemerintah Singapura sebesar 40.000 dollar. Pinjaman tersebut dapat dicicil ketika ia lulus dan bekerja.

Untuk mencukupi kehidupan sehari-hari di Singapura, Merry harus super berhemat. Bahkan uang saku 10 dollar digunakan untuk hidup satu minggu. Merry lebih sering makan roti, mie instan atau bahkan berpuasa.

Kesulitan demi kesulitan ia alami hingga tahun kedua kuliah. Saat ulang tahun ke-20, Merry memiliki resolusi agar hidupnya menjadi lebih baik. Ia memiliki mimpi mencapai kebebasan finansial sebelum usia 30 tahun agar  bisa melunasi utangnya, dan  menjadi orang sukses ketika kembali ke Indonesia.

Dengan memantapkan hati ia mewujudkan mimpi tersebut dengan kerja keras. Merry bahkan melakukan beberapa pekerjaan selama di Singapura.  Mulai dari pembagi brosur, penjual bunga, bisnis multi level marketing (MLM), bahkan pernah tertipu 200 dollar dan rugi di bursa saham sebanyak 10.000 dollar.

Dari pengalaman tersebut, Merry melakukan perhitungan matang dan bangkit mewujudkan mimpinya. Cara tercepat untuk mewujudkan impiannya adalah berwirausaha. Merry memilih usaha pada jasa keuangan. Ia menawarkan jasanya dimana saja mulai dari kondominium, stasiun MRT, hingga halte bus dan itu semua dilakukannya 14 jam setiap hari tanpa libur.

Selain bisa membayar utang-utangnya, Merry meraih berbagai penghargaan seperti Pengusaha Terbaik  Singapura dari Menteri Perdagangan dan Perindustrian Singapura (2008), Penghargaan Wanita Paling Inspiratif dari majalah Inspirational Woman Magazine (2011) dan sejumlah penghargaan lainnya.

Kini wanita kelahiran 29 Mei 1980 ini telah melatih ribuan profesional dan eksekutif dalam bidang penjualan, motivasi dan pemasaran dengan mendirikan perusahaan bernama Merry Riana Organization (MRO).